Analisi Strukturalisme Dalam Puisi Surat Untuk Ibu Karya Joko Pinurbo -->

Analisi Strukturalisme Dalam Puisi Surat Untuk Ibu Karya Joko Pinurbo

Moh Ridlwan

Canva Illustration

PENDAHULUAN

Puisi adalah karya sastra yang indah. Puisi selalu menghadirkankan diksi yang indah sebagai bentuk keunikan untuk menggugah hati memahami makna dari puisi tersebut. Senada dengan itu, Waluyo (2003:1) menyatakan bahwa puisi adalah karya sastra dengan bahasa yang dipadatkan, dipersingkat, dan diberi irama dengan bunyi yang padu dan pemilihan kata-kata kias (imajinatif). Dunia sangat mengenal puisi bahkan puisilah yang menjadi sastra tertulis yang paling awal ditulis oleh manusia sehingga wajar pada zaman sekarang puisi sangat semerbak dan membumi.

Deskripsi yang dibuahkan mempunyai peranan sangat penting dalam upaya memahami karya sastra secara keseluruhan. Selain itu, perlu diketahui bahwa bahasa sastra bukan sekadar referensial yang mengacu pada hal tertentu melainkan mempunyai fungsi ekspresif, menunjukan nada, dan sikap pengarangnya. (Al-Ma’ruf, 2009: 68). Begitu pula halnya pada puisi Surat Untuk Ibu Karya Joko Pinurbo.

Puisi Surat Untuk Ibu karya Joko Pinurbo ini memiliki fungsi ekspresif dan menunjukkan nada dan suasana hati pengarang melalui gaya estetis yang diungkapkan dalam puisi tersebut. Isu politik dalam puisi ini disajikan dengan “indah” oleh Joko Pinurbo. Puisi Surat Untuk Ibuadalah bagian puisi dalam antologi Buku Latihan Tidur yang diterbitkan oleh Gramedia pada 2017. Jika kita melihat kondisi Indonesia pada saat itu, maka kita dapat mengaitkannya dengan peristiwa penistaan agama yang dilakukan oleh Ahok. Segala bentuk isi hati dan kritik yang diungkapkan pengarang melalui puisi ini, mampu dibungkus dengan estetis, sehingga pengkajian stilistika pada puisi ini sangat menarik untuk dilakukan.

Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui struktur puisi Surat Untuk Ibu karya Joko Pinurbo. Yaitu struktur antar kalimat dan pragraf. Juga mengkaji diksi serta majaz yang terkandung dalam puisi tersebut. Selain itu adalah mengungkap makna atau pesan yang terdandung dalam puisi Surat Untuk Ibu. Puisi tersebut menarik untuk diteliti karena akan menggunakan pendekatan strukturalisme sebagai pisau analisisnya.

Untuk mencapai tujuan tersebut, maka rumusan masalah yang akan didiskusikan adalah bagaimana tipografi Surat Untuk Ibu karya Joko Pinurbo? Bagaimana diksi Surat Untuk Ibu karya Joko Pinurbo? Bagaimana gaya kalimat Surat Untuk Ibu karya Joko Pinurbo? Untuk menjawab rumusan masalah ini adalah menggunakan strukturalisme. Menurut Imron (1995: 370), strukturalisme adalah semua metode yang dengan tahap abstraksi tertentu menganggap semua objek studinya bukan sekedar sekumpulan unsur yang terpisah-pisah, melainkan suatu perpaduan unsur-unsur yang berkaitan satu dengan yang lain, yang satu bergantung dengan yang lain dan hanya dapat didefinisikan dalam hubungan dengan unsur-unsur lainnya dalam satu keseluruhan. Maksud dari pernyataan tersebut adalah, secara umum strukturalisme berarti paham mengenai unsur-unsur, yaitu struktur itu sendiri, dengan mekanisme antar hubungannya, di satu pihak antar hubungan unsur yang satu dengan unsur yang lainnya, di pihak yang lain hubungan antara unsur dengan totalitasnya.

Salah satu unsur strukturalisme adalah tipografi. Menurut Kosasih (2012), tipografi merupakan pembeda yang sangat penting antara puisi dengan prosa dan drama. Larik-larik puisi tidak berbentuk paragraf, melainkan berbentuk bait. Yang dimaksud tipografi puisi adalah penyusunan baris dan bait puisi. Tipografi juga sering disebut ukiran bentuk, yang didalamnya terdapat kata, frase, baris, bait, dan akhirnya menjadi sebuah puisi, (Martono: 2009)

Metafora adalah gaya bahasa yang memperbandingkan sesuatu hal dengan hal lainnya yang pada dasarnya tidak serupa. Perbandingan (simile) adalah bahasa kias yang membandingkan dua hal yang secara hakiki berbeda, tetapi dipersamakan dengan menggunakan kata-kata seperti, serupa, bagaikan, laksana, dan sejenisnya. Dengan kata lain, dalam simile bentuk perbandingannya bersifat eksplisit, yang ditandai oleh pemakaian unsur konstruksional semacam kata: seperti, sebagai, serupa, bagai, laksana, bagaikan, bak, dan ada kalanya juga morfem se-. Personifikasi dapat diartikan sebagai pemanusiaan. Artinya jika metapora-simile merupakan bentuk pembandingan tidak dengan manusia, personifikasi merupakan pemberian sifat-sifat manusia pada suatu hal. Hiperbola adalah kiasan yang mengungkapkan suatu hal atau keadaan secara berlebih-lebihan. Hiperbola tradisional dapat dijumpai dalam bahasa sehari-hari, seperti bekerja membanting tulang, menunggu seribu tahun, hatinya bagai diiris sembilu, rambut dibelah tujuh, dan sebagainya.

METODE PENELITIAN

Pada penelitian ini penulis menggu¬nakan metode penelitian kualitatif. mengatakan penelitian kualitatif diartikan sebagai penelitian yang tidak mengadakan perhitungan, metode kualitatif ini adalah prosedur penelitian yang menghasilkan data deskripsi berupa kata-kata tertulis atau tulisan dari orang dan perilaku yang diamatinya,( Moleong: 2012).

Data penelitian adalah puisi Surat Untuk Ibu karya Joko Pinurbo yang yang terkumpul dalam antologi puisi berjudul Buku Latiha Tidur. Sedangkan metode pengumpulan data ini adalah studi pustaka dengan teknik baca catat. Setelah melakukan pembacaan atas puisi Surat Untuk Ibu, kemudian mengklasifi¬kasikan data dengan mencatat data beru¬pa paragraf yang sesuai dengan masalah yang dikaji dalam penelitian ini. Data di¬analisis dengan metode analitik deskriptif. Data dikumpulkan dengan membaca isi puisi dan menginventarisasi, mengklasifi¬kasi data dan menganalisis data dengan teori strukturalisme genetik.

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Pendekatan struktural berangkat dari pandangan kaum strukturalisme yang menganggap karya sastra sebagai struktur yang unsurnya terjalin secara erat dan berhubungan antara satu dan lainnya. Karya sastra merupakan sebuah kesatuan yang utuh. Sebagai kesatuan yang utuh, maka karya sastra dapat dipahami maknanya jika dipahami bagian-bagiannya atau unsur-unsur pembentuknya, relasi timbal balik antara bagian dan keseluruhannya. Dalam penulisan puisi dengan menggunakan teori strukturalisme maka kita harus memperhatikan unsur-unsur puisi, seperti tipografi, diksi, dan gaya bahasa.

Surat untuk Ibu
Joko Pinurbo

Akhir tahun ini saya tak bisa pulang, Bu.
Saya lagi sibuk demo memperjuangkan nasib saya
yang keliru. Nantilah, jika pekerjaan demo
sudah kelar, saya sempatkan pulang sebentar.

Oh ya, Ibu masih ingat Bambung ’kan?
Itu teman sekolah saya yang dulu sering numpang
makan dan tidur di rumah kita. Saya baru saja
bentrok dengannya gara-gara urusan politik
dan uang. Beginilah Jakarta, Bu, bisa mengubah
kawan menjadi lawan, lawan menjadi kawan.

Semoga Ibu selalu sehat bahagia bersama penyakit
yang menyayangi Ibu. Jangan khawatirkan
keadaan saya. Saya akan normal-normal saja.
Sudah beberapa kali saya mencoba meralat
nasib saya dan syukurlah saya masih dinaungi
kewarasan. Kalaupun saya dilanda sakit
atau bingung, saya tak akan memberi tahu Ibu.

Selamat Natal, Bu. Semoga hatimu yang merdu
berdentang nyaring dan malam damaimu
diberkati hujan. Sungkem buat Bapak di kuburan.

(2016)

Tipografi
Berdasarkan jenis tipografinya, puisi diatas adalah jenis puisi dengan tipografi teratur dengan jumlah baris dan bait yang tidak sama. Alasannya, pada puisi tersebut pengarang tidak menggunakan persamaan bunyi atau rima, jumlah kata dan penyusunan kata meskipun baris dan baitnya tidak sama.

Diksi
Diksi atau kata bertujuan untuk menghidupkan ruh dan memberikan gambaran yang jelas sesuai dengan gagasan yang ingin disampaikan penyair dalam puisi Surat Untuk Ibu. Pemilihan kata yaitu dilakukan dalam rangka kepentingan tertentu. Diksi dibagi menjadi dua jenis yaitu (1) kata konkret dan (2) kata konotatif. Kata konkret disebut juga kata denotasi yang berarti lugas dan sesuai dengan kamus, sedangkan konotasi adalah arti kias, yang diasosiasikan atau disarankannya.
Secara umum dalam puisi Surat Untuk Ibu menggunakan kata-kata konotatif. Artinya, ada kata kiasan yang mewakili makna tertentu. Adapun kata-kata konkret yang mewakili puisi Surat Untuk Ibu, seperti pulang, demo, nasib, Jakarta, teman, bentrok, politik, Natal, dan ibu. Penggunaan kata-kata konotatif dalam puisi itu terutama pemanfaatan alegori, pertanyaaan retoris, paradoks, perbandingan, dan metafora.

Puisi Surat Untuk Ibu menyiratkan cerita singkat yang mengandung makna kiasan. Jadi, penyair mencoba melukiskan perasaannya melalui cerita singkat yang memiliki makna tersirat. Makna tersebut tampak kondisi yang bertentangan antara bertahan hidup di Jakarta dan bertemu ibunya di kampung. Joko Pinurbo menunjukkan kondisi bentrok politik di ibukota yang dapat berpengaruh pada seluruh aspek, seperti hubungan antar teman, keluarga, dan rekan kerja. Surat ini sebagai bentuk perasaan penyair ang sedang berada di lingkaran setan sehingga tidak memiliki banak waktu untuk bertemu keluarga, terutama ibu. Selain itu, berikut analisis kata konotatif sebagai pembentuk majas.

a. Bait Pertama
Pada bait pertama, penyair memanfaatkan oksimoron pada kata-kata memperjuangkan nasib saya yang keliru. Maksudnya, ada gabungan kata-kata yang bertentangan untuk mencapai efek tertentu. Kata “memperjuangkan” seharusnya digunakan untuk sesuatu hal yang positif atau baik, tetapi Joko Pinurbo memilih kata “nasib yang keliru”. Ada makna tersirat, yaitu bentuk tindakan atau perasaan dari penyair yang tidak bisa berubah atau lepas dari kondisi yang salah.

b. Bait Kedua
Erotesis atau pertanyaan retoris dalam bait kedua tampak dari bentuk interogatif. Kata-kata ingat Bambang kan? menunjukkan adanya efek yang lebih mendalam dan penekanan yang sama sekali tidak menghendaki adanya suatu jawaban. Pertanyaan retoris tersebut juga sebagai bentuk perbandingan antara waktu dulu dan sekarang. Unsur alegori dalam puisi menceritakan bahwa Bambang yang dulu adalah sahabat baik dan dekat dengan penyair kemudian seiringnya waktu ketika di dunia kerja atau politik menjadi “lawan” yang menyebabkan adanya perselisihan. Hal tersebut tampak pada kata-kata, seperti makan dan tidur di rumah, bentrok urusan politik dan uang, lawan jadi kawan, serta kawan jadi lawan.

c. Bait Ketiga
Pada bait ketiga, penyair menggunakan kata-kata bahagia bersama penyakit yang menyayangi ibu menunjukkan adanya gaya bahasa yang mengandung pertentangan yang nyata dengan fakta-fakta yang ada. Jadi, kata-kata konotatif tersebut memanfaatkan majas paradoks. Penyair mengibaratkan juga bahwa penyakit yang sudah lama dirasakan ibunya sebagai bentuk wujud yang tidak selalu perlu dikhawatirkan atau dikeluhkan. Kata-kata seperti, penyakit, menyayangi menunjukkan bahwa penyair memberikan rasa tenang kepada ibunya bahwa penyakit yang diderita sebagai teman atau diri sendiri yang wajib selalu disayangi agar tidak menimbulkan rasa resah. Keseluruhan kata-kata dalam bait ini menunjukkan kelanjutan cerita dari bait 1 dan 2 yang sudah pada proses pesan dan harapan penyair kepada ibunya.

d. Bait Keempat
Penyair sudah memakai makna konotatif bermajas metafora pada kata-kata hatimu yang merdu berdentang nyaring. Penyair mengibaratkan hati ibunya selalu memiliki merdu yang nyaring. Artinya, hati ibunya sangat baik untuknya. Pada bait ini, penyair sudah menunjukkan pada tahap penutupan atau perpisahan dengan ibunya dan memberikan ucapan “Natal” dan kata “sungkem. Kata “Natal” juga menginterpretasikan setting waktu pada puisi ini atau kondisi puisi dengan penyair saat itu.

3. Gaya Kalimat
Setiap sajak dalam puisi memerlukan kepadatan dan ekspresivitas karena sajak tersebut hanya mengemukakan inti dariapa yang ingin disampaikan olehpengarang kepada pembaca. Oleh karena itu, hanya yang perlu dinyatakan saja yang disampaikan secara tersurat sedangkan kalimat-kalimat yang lain dinyatakan secara implisit, hanya tersirat saja. Gaya kalimat demikian disebut gaya kalimat implisit. Kepadatan kalimat dengan gaya implisit juga terdapat dalam puisi Surat untuk Ibu karya Joko Pinurbo.

Pada bait satu, terdapat kata yang diimplisitkan, yakni kata “Mohon maaf” yang seharusnya terdapat di awal kalimat kedua pada bait satu. Jadi, kalimat kedua pada bait satu seharusnya berbunyi: (Mohon maaf)/ Akhir tahun ini saya tak bisa pulang, Bu/. Demikian pula kalimat ketiga pada bait satu tersebut terdapat bagian kalimat yang diimplisitkan, yakni “untuk”. Bunyi yang tepat pada baris ketiga ini, sebagai berikut. /Nantilah, jika pekerjaan demo sudah kelar, saya sempatkan (untuk) pulang sebentar/. Kedua kata baik terdapat pada kalimat pertama maupun ketiga ini sengaja tidak ditampilkan atau diimplisitkan agar kalimat tersebut terasa lebih padat dan efektif.

Pada bait dua, pemadatan juga dilakukan penyair dengan mengimplisitkan bagian kalimat tertentu. Pada baris pertama, sebenarnya terdapat kata “dengan” di depan kata “Bambang”. /Oh ya, Ibu masih ingat (dengan) Bambung ’kan?/. Akan tetapi, kata tersebut sengaja diimplisitkan sehingga menjadi kalimat yang lebih efektif.Pada baris kedua kalimat kata ganti orang ketiga juga diimplisitkan, yaitu “Bambang” menjadi “itu”.Seharusnya, kalimat tersebut berbunyi sebagai berikut. /(Bambang) Itu teman sekolah saya yang dulu sering numpang makan dan tidur di rumah kita./ Penggantian kata ganti orang tersebut tidak mengganggu hubungan antar kalimat melainkan justru menambah efektifitas kalimat dan menimbulkan efek makna khusus sekaligus mampu mencapai efek estetis. Kalimat ketiga dan keempat pada bait kedua juga terdapat gaya implisit yakni dihilangkannya kata “mengalami” sebelum kata “bentrok”, kata “kehidupan” danawalan “-di” sebelum kata “Jakarta” serta kata “dan” sebelum kata “lawan”. /Saya baru saja (mengalami) bentrok dengannya gara-gara urusan politik dan uang./ /Beginilah (kehidupan) (di) Jakarta, Bu, bisa mengubah kawan menjadi lawan, (dan) lawan menjadi kawan./ Dengan diimplisitkannya kata “mengalami”, “kehidupan”, “di”, dan “dan” tersebut, kalimat menjadi lebih ekspresif dan efektif.

Bait ketiga pada baris pertama dan kedua juga terdapat kata yang diimplisitkan. Kata “dan” sesudah kata “sehat”, kata “dengan” sesudah kata “bersama”, dan kata ”mohon” atau “tolong” di awal kalimat ketiga sebelum kata “jangan”. /Semoga Ibu selalu sehat (dan) bahagia bersama (dengan) penyakityang menyayangi Ibu./ (Mohon) atau (Tolong)/Jangan khawatirkankeadaan saya./

Bait keempat pada keseluruhan kalimat juga mengandung kata yang diimplisitkan. Padabaris pertama terdapat kata “saya” dan “ucapkan” sebelum kata “selamat”. Pada baris kedua terdapat kata “bersuara” sebelum kata “merdu”, kata “dengan” sesudah kata “berdentang”, serta kata ”tetesan” dan “air” sebelum kata “hujan”. Adapun pada kalimat ketiga terdapat kata “sampaikan” di awal kalimat sebelum kata “sungkem” (Saya) (ucapkan)/Selamat Natal, Bu./ /Semoga hatimu yang (bersuara) merdu berdentang (dengan) nyaring dan malam damaimu diberkati (tetesan) (air) hujan./ (Sampaikan)/Sungkem buat Bapak di kuburan./

Dari kajian gaya kalimat di atas, dapat dikemukakan bahwa dalam puisi Surat untuk Ibu karya Joko Pinurbo tersebut terlihat kalimat-kalimat mengalami pemadatan dengan gaya implisit. Pemadatan kalimat dengan gayaimplisit ini tidak menggangguhubungan antar kalimat melainkan justrumenambah efektivitas kalimat dan menimbulkan efek makna khusu ssekaligus mampu mencapai efekestetis.

KESIMPULAN

Pada puisi Joko Pinurbo yang berjudul Surat Untuk Ibu dapat disimpulkan bahwa, puisi ini mengandung unsur-unsur intrinsik yaitu mengurai unsur internal berupa tipografi diksi, dan gaya bahasa yang sangat kuat sehingga cocok dikaji dengan pendekatan struktural.

REFERENSI

Al-Ma’ruf, Ali Imron. 2009. Teori, Metode, dan Aplikasi Pengkajian Estetika Bahasa. Solo : Cakra Books.
Aminnuddin. 1997. Stilistika, Pengantar Memahami Karya Sastra. Semarang: CV. IKIP Semarang Press.
Faruk. 1988. Strukturalisme Genetik dan Epistemologi Sastra. Yogyakarta: Lukman Offset.
Goldmann, Lucien. 1977. The Hidden God: A Study of Tragic Vision in the Pensees of Pascal and the Tragedies of Racine, translated from the French by Philip Thody. London: Routledge and Kegan Paul Ltd.
Pinurbo, Joko. 2017. Buku Latihan Tidur. Jakarta: Gramedia
Martono. 2009. Ekspresi Puitik Puisi Munawar Kalahan (Suatu Kajian Hermeneutika). Pontianak: STAIN Pontianak Press.
Kosasih, E. 2012. Dasar-Dasar Keterampilan Bersastra. Bandung: CV. Yrama Widya